Monday, 26 May 2014

Kesan Penyakit Hati Kepada Orang Sekeliling

Teks : Nor Azua Ruslan


Sumber : Google

"Don’t mix bad words with your bad mood. You will have many opportunities to change a mood, but you will never get the opportunity to replace the words you spoke."

Sumber : http://everydaylifelessons.com


Kalian tentunya pernah ada pengalaman berdepan atau berhubung secara langsung atau tidak langsung dengan orang yang panas baran bukan? Tentunya ia merupakan pengalaman pahit yang anda lalui. Lebih trauma lagi bila individu tersebut bukan sahaja panas baran, malah kata-katanya juga tidak sedap didengari khalwa telinga. Tambah menjengkelkan, sudahlah panas baran, angkuh , sombong dan bongkak pula. Jika individu terbabit hanyalah orang asing / stranger kepada anda, maka beruntunglah. MUNGKIN anda lebih mudah memaafkan dan melupakan individu panas baran tadi dengan harapan tidak akan bertemu lagi individu tersebut di masa hadapan.

Namun, pernahkah anda terfikir bagaimana agaknya nasib orang-orang di sekeliling individu tersebut, terutamanya ahli keluarga atau pasangannya? Kasihan bukan? Apalah agaknya nasib mereka terpaksa berdepan dengan orang sebegini. Tentunya hidup sentiasa gundah gulana sekiranya mereka sukar nak menerima dan memaafkan keadaan si panas baran tersebut.

Panas baran ini ialah salah satu penyakit hati. Sayangnya, orang panas baran ini tidak tahu pun yang mereka sebenarnya berpenyakit. Penyakit ini bukan sahaja memudaratkan individu yang panas baran sahaja, malah tempiasnya turut dirasakan oleh orang sekeliling.

Definisi Panas Baran
''Panas baran @ ‘ kepala angin ‘ @ ‘ naik hantu ‘ yang disebabkan kesukaran menangani perasaan marah menyebabkan seseorang itu hilang malu, sanggup bertindak di luar batasan dan tidak mustahil boleh mencederakan orang lain. Perasaan marah yang tidak terkawal boleh memusnahkan apa saja. Islam sendiri memuji umatnya yang dapat mengawal perasaan marah. Sikap marah adalah antara pintu syaitan datang masuk ke hati manusia.''

Sumber : Khamsiah Mohd Etli, agc.gov.my

Mari kita lihat 6 kesan panas baran terhadap orang sekeliling dan kesan individu kepada si panas baran, buat pengajaran dan iktibar kepada kita semua:

1. Dendam 
Apabila orang yang panas baran tidak mengawal tutur katanya, maka orang yang mendengar akan cenderung berasa sakit hati dan mungkin akan berdendam. Ini berlaku apabila si panas baran tadi suka menggunaka ayat-ayat berbaur ugutan seperti ugutan hendak memukul, menendang atau membunuh. Sifat dendam si pendengar ini mungkin boleh mengakibatkan balas-membalas dendam dan lebih berisiko untuk terlibat dengan pergaduhan apabila orang yang menerima tempias tadi adalah si panas baran juga. Ibarat buku bertemu ruas. Kesan kepada individu yang panas baran adalah risiko permusuhan. Sudahlah berpenyakit, ramai pula musuh yang tunggu masa sahaja nak nak terkam si panas baran ini.

2. Menjauhkan Diri 
Secara amnya, tiada siapa suka berususan dengan individu yang panas baran. Kebanyakan orang tidak mahu mengambil risiko terbabit di dalam konflik dengan si panas baran. Maka, jalan penyelesaian mudah adalah dengan menjauhkan diri daripada mereka yang panas baran. Kesan individu kepada si panas baran ini adalah risiko dipulau dan disisihkan. Sayang bukan, kalau sahabat baik atau orang yang tersayang mula menjauhkan diri daripada anda? Ingatlah mayat kita nanti bukan bergolek sendiri ke dalam kubur. Kita perlukan bantuan ahli keluarga / pasangan / sahabat handai juga akhirnya.

3. Hilang Hormat 
Apabila individu panas baran tidak mengawal tutur kata apabila berbicara dan cenderung menyinggung perasaan orang sekeliling, risikonya adalah orang sekeliling akan hilang rasa hormat kepada si panas baran tadi. Mana taknya, meskipun si panas baran berpangkat tinggi atau mungkin individu berharta, dengan perangai panas baran sahaja boleh menyebabkan maruah dan reputasinya jatuh. Kesan kepada individu panas baran ialah risiko kehilangan kerja, kehilangan teman rapat dan mungkinpeluan bisnes.


4. Hilang Kepercayaan
Jika dibiar berlarutan, orang sekeliling akan jemu dengan ucapan maaf si panas baran tadi dan hilang kepercayaan terhadapnya. Mungkin si panas baran tadi akan meminta maaf sejurus selepas sedar akan kekhilafannya, namun emosi yang sudah kerap tercalar akibat barnnya tadi mungkin tidak akan pulih serta merta. Mungkin sekali dua tidak mengapa? Namun jika ia berlarutan dan kerap kali berlaku bagaimana? Sifat pemaaf itu dituntut di dalam Islam, namun akan menimbulkan rasa yakin kepada si panas baran orang akan sentiasa memaafkan kekhilafannya. Kesannya? Sampai bila pun si panas baran tadi tidak berubah. 



It is easy to say sorry for the things we’ve done, it is also easy to forgive and forget, but one thing that will never be easy is to trust again after disappointment. 
Sumber : http://everydaylifelessons.com

5. Tekanan Perasaan
Berurusan dengan individu panas baran adalah suatu proses yang amat memenatkan jika kita tidak ada daya tahan mental dan emosi yang kuat. Kebanyakan kes ahli keluarga /  pasangan kepada si panas baran cenderung mengalami tekanan perasaan dek kerana terpaksa bersabar dengan karenah si panas baran tadi. Terpaksa berpura-pura kuat sedangkan dalamannya makin hari makin parah kerana parut yang sama baru nak pulih, terguris lagi. Lama-kelamaan ahli keluarga atau pasangan menjadi jemu dan bosan dengan si panas baran. Layanan dan komunikasi pun sudah tidak mesra dan cenderung untuk berpisah atau cubaan lari. Lama-kelamaan pasangan menjadi tertekan dan mengundang kepada maslah lain contohnya cubaan membunuh diri atau kesan jangka panjang mengalami gangguan mental. Kesan individu kepada si panas baran pula ialah bila ahli keluarga / pasangannya  menjadi jemu dan bosan adalah risiko untuk si panas baran menjadi lebih panas baran kerana tidak mendapat sokongan daripada ahli keluarga / pasangan. Lumrah manusia, kesabaran yang diuji kadang tidak dijangka. Ada orang yang tabah, sabarnya menggunung tinggi. Namun bagaimana pula kalau benteng sabar itu makin lama makin terhakis? Anda renungkan sendiri.


Saying sorry doesn’t mean you have to do the same wrong thing again!


Sumber : http://everydaylifelessons.com


Sumber : Google

6. Perceraian
Susulan kepada kesan no.5 di atas, jika masalah kesihatan si panas baran tadi tidak dirawat dengan segera atau si panas baran tidak mengambil inisiatif yang sewajarnya untuk berubah, kemungkinan besar pasangannya cenderung untuk mengambil jalan penyelesaian terakhir untuk berpisah sahaja. Ini kerana tentunya jika ketahanan emosi pasangan tidak kuat, akan selalu terjadi pertengkaran dan perbalahan yang mengakibatkan rumah tangga goyah. Apabila pasanagan sudah tidak tahan dengan situasi rumah tangga yang sentiasa berantakan, emosi yang selalu tercalar dan tekanan perasaan, jalan perceraian akan dipilih sebagai jalan terakhir. Banyak kes perceraian dilaporkan di mahkamah syariah adalah berpunca daripada sudah tidak tahan dengan pasangan yang panas baran. Akibatnya si panas baran ditinggal dan masalah panas barannya, dia sahajalah yang selesaikan seorang diri, tiada lagi pasangan hidup. Sayangkan jika tidak manfaatkan peranan pasangan hidup kita? Ini tidak, pasangan hidup pula dijadikan 'punching bag'.


I have learned that sometimes SORRY is not enough. You actually have to change yourself. 
Sumber : http://everydaylifelessons.com


7. Kecederaan / Kematian

Apabila si panas baran bertindak melulu, mungkin akan ada insiden di luar jangkaan kita. Perasaan marah adalah pintu masuk kepada syaitan. Apabila bisikan syaitan menguasai, mulalah berlaku kes-kes yang akhirnya mengakibatkan kemalangan, kecederaan atau pembunuhan. Nauzubillah min zalik. Semoga kita semua terpelihara daripada bisikan syaitan yang direjam.
Sumber : Google


Sumber : Google







Semoga bermanfaat
Jazakallah
----------------------------------------------------------------------------------------------------------
Baca lanjut tentang sifat panas baran berikut:

Nabi Muhammad SAW pernah berpesan tiga langkah mengatasi rasa marah.
Pertama – Mengawal lidah iaitu berdiam diri dan mengubah posisi (misalnya, jika berdiri hendaklah duduk), mengambil wuduk dan beristighfar serta membaca al-Quran.
Adakah sikap panas baran ini berpunca daripada tahap perkembangan didikan daripada ibu- bapa di rumah?
Panas baran wujud disebabkan kegagalan seseorang itu mengawal emosinya ketika emosinya itu terganggu. Biasanya wujud faktor-faktor yang menjadi pencetus atau dipanggil pemicu (trigger) kepada timbulnya perasaan marah ini. Faktor yang menjadi penyebab perasaan marah itu berbeza-beza bagi setiap orang dan ia bergantung kepada faktor sekeliling , pengalaman dan sejarah seseorang itu dibesarkan. Keadaan sekitar dan rasa dikecewakan menyebabkan timbulnya perasaan marah yang mengakibatkan individu itu dikategorikan sebagai panas baran.
Adakah semua orang memiliki sifat panas baran?
Sifat pemarah adalah suatu emosi manusia normal. Namun ia bergantung kepada setiap individu yang menterjemahkan rasa marah masing-masing.
Adakah faktor jantina dan keturunan mempengaruhi?
Ada suatu pandangan yang menganggap faktor genetik iaitu baka keturunan turut mempengaruhi sifat mudah marah dan memberontak. Ada juga pandangan yang mengatakan panas baran dikaitkan dengan faktor perkembangan kanak-kanak dari kecil lagi seperti mudah resah dan marah. Mengenai faktor jantina, itu tidak pasti tetapi mungkin faktor budaya menjadikan lelaki lebih mudah meluahkan rasa marah.
Berikut adalah antara faktor yang menjadi punca timbulnya sikap panas baran itu .
  • Seseorang itu dibesarkan oleh ibu atau bapa yang kuat marah. Kesannya sikap marah ini dipelajari olehnya sejak kecil dan mula diwarisi.
  • Mengikut pengalamannnya, apabila dia marah maka dia memperolehi apa yang dihajatnya atau orang lain akan tunduk dan ikut kata-katanya. Ganjaran sebegini membuatkan minda bawah sedarnya percaya bahawa dengan panas baran maka matlamatnya boleh tercapai. Tanpa disedari ia menjadi satu habit yang sukar untuk di buang.
  • Panas baran adalah satu sikap mazmumah yang ada dalam diri dan merupakan pintu masuk syaitan. Apabila dituruti perasaan baran ini seseorang itu boleh menyesali setiap perkataan dan perbuatan yang dilakukannya ketika dibawah perasaan negatif ini.
  • Disebabkan oleh sifat ego yang terlalu tinggi dan merasakan bahawa dirinya sahaja yang betul berbanding dengan orang lain.
  • Apabila cakapnya tidak didengar atau nasihat tidak diendahkan, sedangkan padanya apa yang disampaikannya itu penting.
  • Apabila dirasakan haknya diambil, dirampas atau dicabul.
  • Apabila seseorang itu merasakan kuasa dan kedudukannya tidak dihormati dan setiap arahan yang diberikan tidak dipatuhi dan dilaksanakan.
  • Faktor usia yang muda juga ada kaitannya dengan panas baran. Usia yang muda juga biasanya bermakna kurang pengalaman hidup iaitu sukar membuat pertimbangan, kurang peka terhadap perasaan orang lain dan mudah ikut hati dan perasaan.
Yang dikatakan panas baran itu adalah apabila seseorang itu mudah rasa marah dan berulang kali pula melakukan perkara tersebut. Kadang kala perkara kecil juga boleh menimbulkan kemarahan pada kadar yang tidak sepatutnya. Tetapi sebaliknya jika marah itu berlaku sesekali dan bertempat, maka itu bukanlah dikatakan panas baran.
Adakah ia berkaitan dengan keturunan atau penyakit jiwa?
Kalau sekadar marah semua orang memilikinya dan pernah melaluinya. Tetapi kalau kadar kemarahan itu kerap dan terlalu mudah hilang kawalan, bermakna ia adalah masalah jiwa yang perlu dirawat. Ada juga berpunca dari kesan penderaan emosi sewaktu kecilnya lalu menjadi trauma. Pengalaman negatif ini tertanam dalam minda bawah sedar dan meletus apabila ada faktor yang seumpama dengan nya berlaku. Malah ada ketikanya sifat marah yang terpendam ini bertukar menjadi amuk.
Tidak dinafikan masyarakat Melayu terutamanya wujudnya saka. Saka adalah merujuk kepada jin yang diwarisi oleh sesuatu keturunan bermula dari nenek moyang kita dahulu hingga kini. Meski pun generasi hari ini tidak percaya akan wujudnya saka, namun realitinya perjanjian telahpun di buat antara nenek moyang mereka dengan mahluk halus ini mengikut perjanjian tertentu. Apabila perjanjian dimungkiri maka anak cuculah yang menjadi mangsa dan pelbagai masalah yang pelik berlaku. Ini boleh juga menjadi penyebab terdorongnya rasa baran yang melampau. Sebab itulah sejarah keluarga perlu dikaji dan kaedah terapi Al-Quran serta rawatan Islam perlu digunakan.
Tanda-tanda seseorang itu panas baran?
Tanda-tanda seseorang itu panas baran ialah apabila dia dengan mudah hilang kawalan sama ada melalui mimik muka, perkataan atau dengan tindakan. Ada ketikanya perkara yang dia hilang kawalan diri merupakan perkara yang kecil dijadikan besar dan kemarahan yang dilontarkan itu melampaui had maka itu tandanya seseorang itu ada sikap panas baran.
Kesan buruk panas baran?
Kemarahan yang tidak dapat dikawal bukan saja menyebabkan individu itu dijauhi orang sekeliling tetapi mereka sendiri terdedah dengan serangan darah tinggi dan migrain.
Langkah terbaik menangani sifat panas baran?
Kita boleh cuba memberikah sudut pandangan positif tanpa sesekali menimbulkan kemarahan. Buat individu panas baran sendiri, bawalah bertenang dan cuba mengawal perasaan marah daripada dalam diri dan tarik nafas dan cuba tenangkan diri perlahan-lahan. Kepada remaja yang mudah memberontak , perlulah belajar untuk menjadi masyarakat yang bertemadun – mengamalkan sikap bertolak ansur dan boleh hidup secara aman dan harmoni mewakili temadun itu sendiri.
Punca Panas baran – Perilaku agresif, Gejala Sosial, Emosi, Masalah kewangan/keluarga, Ego, Tekanan perasaan, Faktor didikan, Bebanan kerja, Faktor persekitaran.
10 Risiko Individu Panas Baran – Dipulaukan masyarakat sekeliling, Jiwa kosong (murung), Hilang pekerjaan/Jawatan, Penceraian, Kemalangan, Pergaduhan, Kesalahan jenayah, Melakukan penderaan, Tekanan perasaan, Penyakit kronik (darah tinggi, migrain).
Bagaimana tangani sikap panas baran?
Berikut ada beberapa tip untuk tangani sikap panas baran.
  • Panas baran datangnya dari api yang meluap-luap dari dalam. Oleh itu ambillah segelas air sejuk lalu minum.
  • Ambil wuduk dan jika berpeluang terus dirikan solat sunat dua rakaat. Ubah posisi atau kedudukan. Kalau kita sedang marah ketika berdiri maka duduklah. Kalau sedang duduk maka berdirilah. Perubahan posisi ini dapat membantu meredakan perasaan. Rasulullah SAW bersabda “Apabila salah seorang di antara kamu marah, dan ketika itu ia dalam kedudukan berdiri, maka hendaklah ia duduk. Kerana hal itu akan menghilangkan marahnya. Dan kalau tidak , maka hendaklah ia berbaring” (Riwayat Muslim)
  • Beristighfar dan berselawat banyak-banyak.
  • Banyakkan membaca buku-buku motivasi .
  • Kenali diri sendiri dan ketahui faktor-faktor yang boleh menjadi pemicu kepada sikap panas baran itu. Cuba untuk berada dalam kawalan setiap kali faktor tersebut wujud.
  • Ingatkan diri sendiri bahawa apa yang dilakukan terhadap orang lain satu hari nanti akan berlaku ke atas diri kita sendiri pula. Ia adalah hukum Karma yang kita tidak dapat lari darinya.
  • Sedar apa yang ada dalam kawalan kita dan apa pula yang tidak. Jika sesuatu itu bukan dalam kawalan kita, maka marah tidak akan mengubah apa-apa. Sebaliknya ia sekadar membawa penat dan meningkatkan rasa stress yang diakhirnya memudaratkan diri sendiri.
  • Jika sikap panas baran itu sukar dikawal maka perlu temui Kunselor atau pakar psikatri sebelum sesuatu yang tidak diingini berlaku.
  • Sentiasa berfikiran positif dan katakan pada diri bahawa setiap yang berlaku itu ada hikmah dan kebaikannya. Fokus kepada hikmah. Misalnya, jika seseorang itu memotong barisan kenderaan dalam kesesakan trafik, kita katakan pada diri “Oh, orang itu mungkin tergesa-gesa mahu ke tandas” , atau, “Oh, mungkin anaknya sakit dan memerlukan dia sampai cepat dan satu hari aku pun mungkin terpaksa lakukan perkara yang sama jika sudah terpaksa”. Dengan cara ini kita telah berjaya alihkan fokus minda dari tertumpu kepada sesuatu yang boleh mencetuskan perasaan baran.
  • Tinggalkan tempat berlakunya kemarahan tersebut dan pergi ke tempat lain. Lagi lama kita berada disitu lagi tertekan rasanya hati. Ketika sudah berada jauh dari situ, tarik nafas dalam-dalam . Otak ketika marah kekurangan oksigen. Oleh itu pejamkan mata lalu tarik nafas perlahan-lahan dalam kiraan 7 dan rasakan udara sejuk masuk melalui hidung . Lepaskan nafas juga melalui hidung dalam kiraan 7. Rasakan udara panas yang melalui rongga hingga dihembus keluar. Katakan pada diri secara positif , “ Kini aku seorang yang sabar dan tenang serta mampu mengawal diri”.
  • Mereka yang panas baran perlu banyak riadah sebab badan yang cergas membantu akal untuk mengawal emosi.
  • Jaga pemakanan, elakkan dari banyak memakan daging merah. Sebaiknya lebihkan memakan sayur dan buah-buahan.
Apakah bentuk bantuan yang boleh masyarakat atau orang sekeliling berikan kepada seorang panasbaran?.
  • Jangan tambah lagi kemarahan seseorang itu hingga boleh membawa kemudaratan kepada dirinya atau orang sekeliling.
  • Faham faktor-faktor yang menjadi pemicu baginya dan cuba untuk tidak memulakannya.
  • Sabar dengan mereka yang panas baran , cuba bercakap dengannya dalam nada yang perlahan lagi lembut.
  • Ajar dia beristighfar dan menarik nafas dalam-dalam.
  • Berikan dia segelas air sejuk.
  • Usah berada disitu, biarkan dia sendiri buat sementera. Mungkin dia perlukan masa dan ruang untuk kembali rasional.
  • Wujudkan kumpulan sokongan yang membolehkan mereka yang mempunyai sikap panas baran ini berkumpul berbincang dan meluahkan isi hati. Ada ketikanya menyedari bahawa masalah ini bukan masalah kita seorang banyak membantu kita untuk menerima hakikat dan berusaha memperbaiki diri.
Kesimpulannya
Allah mencipta manusia ini sebagai sebaik-baik kejadian dan sebagai khalifah di muka bumi. Oleh itu setiap bentuk emosi yang dianugerahkan oleh Allah itu adalah untuk kebaikan manusia itu sendiri. Begitulah juga dengan sikap marah. Jika seseorang itu marah kerana nafsu maka ia akan membawa kepada keburukan sebaliknya jika marahnya itu kerana Allah maka ia akan membawa kepada kebaikan dan kemuliaan. Hidup ini perlu banyak bersabar dan berlapang dada. Hanya dengan kesabaran sahajalah akan wujudnya kejayaan, kebahagiaan dan kemakmuran.

Sumber : Khamsiah Mohd Etli, agc.gov.my